Gw ngidam….. Oh No…

Standar

Siang ini gw buka email, salah satu email yang ada di mailbox gw ada artikel dari situs kapanlagi dotcom, link artikel itu dikirim ma adik gw -sagita, judulnya “ternyata pria juga ngidam”. Abis itu gw paranoid abis, gimana enggak… gw ngidam?? oh God, please.. mungkin itu juga bisa jadi penjelasan perilaku aneh gw selama kehamilan istri gw. Sejak ketahuan hamil 6 bulan yang lalu istri gw enggak ngidam, dia gak suka muntah2 di pagi hari, dia juga gak suka minta dipanjatin pohon mangga, makannya juga lancar notabene dia gak minta yang aneh-aneh selain minta naik mercy tiap hari ama makan lobster panggang ala thailand. Tapi sungguh 6 bulan kemarin dia cukup tidak merepotkan. Malah kayaknya menguntungkan gw, ada satu kegiatan yang dilakukan berulang2 yaitu meluk gw dengan gemes, bisa terkategorikan ngidam gak yah? soalnya ngidam : kegiatan aneh yang dilakukan berulang-ulang selama masa kehamilan (menurut bahasa gw).

Hmm, kalo istri gw gak ngidam trus siapa dong yang ngidam? gw? oh no… Tapi iya juga loh, gw ngidam tu ada benernya.. perilaku gw aneh, tapi tidak dilakukan berulang-ulang. Seperti suatu saat, gw pernah seharian makan terus, ngemil, makan, ngemil lagi. Istri gw ampe heran, trus dia bilang “mas, sebenernya yang hamil itu siapa sih?” gw cuma jawab dengan senyum *gw laper, sayang…* Pernah suatu ketika gw pengen banget makan gery chocolatos… akhirnya aku nyari sendiri yaiyalah, masa nyuruh istri gw ke swalayan, mirip kayak orang ngidam.

Usut punya usut, ternyata gw pernah punya perjanjian ma istri. Sebelum kehamilan kami mengucapkan janji terlarang kalo nanti istri gw hamil gw yang harus gantiin dia ngidam. wauw… Dulu sih cuma becandaan, lagian gw gak percaya ma myth kayak gitu… tapi kalo sekarang kejadian, gw yang ngidam mungkin juga cuma kebetulan atau ada penjelasan ilmiahnya, ada yang bilang itu cauvade syndrom. lebih jelasnya bisa dibaca di artikel kapanlagi.com http://www.kapanlagi.com/a/0000004312.html

yah begitulah.. yang jelas gw tetep seneng dan deg-degan menunggu kelahiran anak gw.. ternyata cewek.. sodara-sodara. gw bakal jadi ayah… amien. doakan semua yah…. biar lancar persalinannya, biar anak gw sehat, sempurna -gak kurang suatu apapun, biar istri gw sehat, biar gw sehat jangan2 gw pingsan pas lihat persalinan.

fur: my wife, keep on faith.. youre the sexiest mom in the world..

Blog Pertama…

Standar


Hula…..
Sebetulnya ini bukan blog pertamaku sih… tapi iya juga kalo di wordpress, coba2 aja nulis… kali aja bisa dinikmati oleh pembaca** sekalian *yakin banget kalo ada yang mau baca*….

Blog kali ini aku pingin nulis sesuatu yang formal.. jadi aku sedikit ngeresume tentang risk assesment.
Resiko sering ditafsirkan sebagai potensi kerugian dan penyimpangan negatif hasil usaha dari harapan atau target. Resiko dapat berarti resiko di bidang keuangan, resiko lingkungan, resiko pemasaran dan lain sebagainya

Nature dari resiko adalah ketidak pastian sehingga kita susah untuk memprediksikan dengan tepat dimana resiko tersebuat akan muncul. resiko melekat pada faktor-faktor operasional yang tak terhingga dan selalu berkembang. Yang dapat dilakukan adalah melaksanakan pengembangan secara terus menerus sehingga organisasi mampu mengidentifikasi peluang. http://www.quadrantconsultant.com

Menyimpulkan dari resume artikel diatas, sudah jelas bagi kita bahwa susah sekali untuk mengidentifikasi resiko secara tepat. Karena semakin besar operasi suatu perusahaan,akan semakin besar pula resiko yang harus dihadapinya. Resiko adalah suatu konsekwensi dari suatu perkembangan atau suatu kemajuan, bukan berarti perusahaan yang stagnan lebih sedikit menghadapi resiko. Perusahaan yang stagnan atau diam ditempat akan menghadapi resiko yang lebih besar daripada perusahaan yang berkembang kesimpulan gw sendiri.

Karena dunia usaha terus berkembang, perusahaan yang stagnan akan menghadapi resiko paling besar dari segala resiko bisnis yaitu shutdown point risk… *asal* atau secara harfiah dapat diartikan sebagai resiko kebangkrutan. Jadi untuk perusahaan modern tidak ada kata lagi selain mengikuti perkembangan dunia bisnis yang terjadi saat ini.

Nah disini sistem pengendalian internal ala Comitee of Sponsoring Organization of the Treadway Comission (COSO) menitik beratkan pada penilaian resiko, pada point ke 2. Intinya bagaimana tanggap terhadap resiko dan sebisa mungkin mengendalikan resiko tersebut dan jika mungkin mengubah resiko tersebut menjadi peluang.