Menemukan kembali semangat menulis

Standar

Menulis adalah tentang mengungkapkan perasaan dalam hati, mengubahnya menjadi tulisan dengan pilihan diksi yang tepat agar perasaan tersebut terdeskripsikan senyata mungkin. Kita mungkin tidak menyadari apa yang menjadi halangan bagi kita untuk tidak menulis, apakah hal kebiasaan, apakah soal waktu, apakah hari-hari kita tidak menarik ataupun susah memilih kata-kata yang tepat untuk menggambarkan perasaan.

Begitu juga dengan saya, banyak hal yang hendak saya tulis. Akan tetapi selalu saja ada alasan untuk menunda menuangkannya dalam rangkaian paragraf. Bisa jadi karena memang hal tersebut konsumsi pribadi ataupun digelar di depan umum pun gak akan laku karena blog sepi pengunjung. Tapi sungguh bukan karena itu saya tidak menulis.

Kaos DinamikaAkhir-akhir ini saya disibukkan dengan proyek pengadaan kaos untuk kegiatan kampus yang sangat besar (total kaos yang dibuat 2200 pcs). Waktu banyak terbuang di jalan, padatnya aktivitas membuat saya harus menaiki sepeda motor kesayangan menyusuri jalan-jalan antara bintaro utan kayu. Dan hal ini diperparah dengan kepindahan tempat belajar (kampus) ke daerah purnawarman. Sehingga mengakibatkan perjalanan semakin panjang. Akan tetapi itulah amanah, tanggung jawab bahasa lainnya.

Terus terang saja, beraktivitas layaknya enterpreneur, membuat desain visual, dan mengelola kegiatan adalah hobi saya. Seperti tulisan dalam blog Pandji Pragiwaksono yang terbaru, mempunyai hobi sebagai pekerjaan tetap adalah suatu kenikmatan. Walau saya lakukan tidak sejauh itu, sensasi kenikmatan itu terasa. Bukan dari keuntungan yang dihasilkan (yang ternyata jauh dari yang diharapkan, alias hampir2 merugi) akan tetapi pembuktian kepada diri sendiri dan khalayak yang lebih membuat hati bangga.

Kesibukan semacam ini yang membuat hobi lainnya terabaikan dengan suksesnya. Oleh karena itu tulisan kali ini menjadi titik tolak (yang kesekian kalinya) untuk berkarya lebih baik lagi. Bukan karena ingin diapresiasi, akan tetapi lebih kepada pembuktian diri bahwa saya masih bisa! Ayo ngeblog lagi!!

Potret Kebersahajaan

Standar

Beberapa hari yang lalu saya mengunjungi sebuah toko buku terkenal untuk mencari bahan kuliah. Sembari memilih-milih buku, saya melihat sebuah keluarga juga sedang berada di toko buku tersebut. keluarga itu terdiri dari ayah, ibu dan tiga orang anaknya yang masih kecil. Sembari menunggu ayahnya memilih buku, sang ibu mengajak ketiga anaknya untuk melihat DVD permainan anak-anak. Saya terkejut sekali melihat kegembiraan anak-anak tersebut terutama anak yang paling kecil yang baru berumur kurang dari dua tahun. Dia dapat benar-benar tertawa disaat tayangan di monitor menunjukkan hal hal yang lucu. Tipikal anak cerdas mungkin, demikian pikir saya.

Akhirnya saya tertarik untuk membeli salah satu DVD untuk anak saya di rumah. Selang beberapa waktu saya tidak mendapatkan buku yang saya cari dan ingin membayar DVD serta buku lain yang saya beli. Saya kebetulan bertemu kembali dengan keluarga tersebut di kasir. Keluarga tersebut tidak berpakaian mewah, akan tetapi sang ayah membeli banyak buku, begitu banyaknya sehingga harus sebagian disimpan dalam tas punggung yang dibawanya. Saat pandangan saya lebih menyelidik, maka saya menemukan sebuah lambang BUMN terkenal di negeri ini tercetak pada topi sang ayah. Keluarga tersebut telah menggugah saya akan arti substance over form. Keluarga tersebut memilih membeli buku daripada harus mengeluarkan uang berlebih untuk membeli pakaian mode terbaru dan fashion yang lain. Jika ditafsirkan secara bebas berarti mereka menganggap ilmu pengetahuan jauh lebih penting daripada penampilan. Sungguh filosofi yang jarang ditemukan dalam jaman metropolitan saat ini.

Balada Kolong Semanggi

Standar

Bagi pengendara motor yang pernah melalui jalan sudirman pasti tidak asing dengan kolong jembatan semanggi di depan plaza semanggi. Karena hanya jika kita masuk jalur lambat saja, kita dapat melewati jalan tersebut. Sebelumnya saya perhatikan jalan tersebut berkali-kali rusak dan berkali-kali itu pula diperbaiki dengan diaspal kembali. Tetapi naasnya setiap kali hujan, aspal yang telah dibenamkan ke jalan tersebut terkelupas dan hanyut bersama air. Fenomena ini yang membuat kita berpikir, mengapa hal tersebut terjadi berulang-ulang, (mungkin sudah dari jaman orde lama yah?) Bukankah menurut peribahasa keledai tidak terjatuh dua kali di lobang yang sama? Bukan bermaksud menyamakan manusia dengan keledai, akan tetapi saya hanya tidak habis pikir jika ada orang yang tidak mau belajar dari pengalaman.

Menurut analisa saya (IMHO), gorong2 di sekitar jalan tersebut terlalu kecil dan tidak mampu menampung debit air hujan yang terlalu banyak. Sehingga air terus menerus menggenang, bahkan sampai setengah hari. Setelah bertahun-tahun terjadi demikian, kini tampaknya pengelola jalan tersebut lebih kreatif, yaitu dengan mengganti aspal dengan jalan yang terbuat dari beton. Hal ini mungkin berhasil meningkatkan ketahanan jalan terhadap air hujan. Tapi apakah air tidak akan menggenang lagi? Kita lihat saja nanti.

Kasus Ibu Prita dan J-Dorama

Standar

Melihat perkembangan kasus ini saya jadi tertarik untuk mencari dan membaca berita selengkapnya mulai dari asal muasal kasus ini. Mulai dari bagaimana Ibu Prita mengungkapkan kekesalannya atas ketidakbecusan RS bertaraf internasional dalam merawat (melayani) pasiennya sampai ke tuntutan yang dilayangkan RS Omni atas pencemaran nama baik dan fitnah yang dituduhkan pada ibu prita. Dengan asumsi kasus ini seperti sebagaimana ditutrkan ibu Prita dalam emailnya saya pribadi berpendapat adanya salah diagnosa yang berujung malpraktek pada kondisi ibu Prita pada saat itu.
hal ini mengingatkan saya pada J-Dorama, drama jepang yang berjudul “taiyo wa shizumanai” atau terjemahan inggrisnya “sunshine forever” atau “sun will never set”. Dalam dorama ini dikisahkan bahwa ibu sang tokoh utama meninggal di rumah sakit setelah beberap jam dilarikan kesana akibat sakit pada perutnya. Diagnosa dokter pada waktu itu adalah korban meninggal karena kelelahan. Adapun tokoh utama disini tidak mempercayai keterangan dari rumah sakit tersebut karena dalam proses krematorium ibunya ditemukan pisau bedah yang kemungkinan sebelumnya berada pada perut sang ibu. Hal ini yang memberanikan anak yang duduk di sekolah menengah atas itu melakukan tuntutan hukum kepada pihak RS atas kematian ibunya.
Ternyata usut punya usut, pihak RS melakukan kesalahan diagnosa, yaitu salah membaca rekam medik pasien. Ibu tersebut yang seharusnya cuma sakit maag. Akan tetapi rekam mediknya tertukar dengan pasien lain yang ternyata didiagnosa menderita usus buntu akut. Karena dalam proses operasi dokter tidak menemukan penyakit pada usus buntunya. Akhirnya tim dokter tersebut panik dan segera menutup jahitan di perut sang ibu dengan meninggalkan pisau bedah disana.
Kasus ini di peradilan akhirnya dimenangkan oleh sang anak, dan pihak RS mengakui bahwa mereka melakukan kesalahan diagnosa. Akan tetapi pihak RS tidak menuntut balik si pelapor, nah disini bedanya.
Semoga nanti kasus ini dapat diselesaikan dengan cara baik, dan happy ending untuk bu prita sekeluarga. Amiin

Pricing yang aneh dari Buavita

Standar

buavita

Salam super,
Blog ini ditulis di sela-sela kejenuhan persiapan belajar untuk ujian akhir semester tujuh ini… (belom belajar aja dah jenuh, hahaha)
Suatu ketika saya membeli snack ke mini market di sebelah rumah. Sesaat pandangan saya tertuju pada minuman sari buah berlabel buavita, label yang baru-baru ini menjadi perbincangan karena diakuisisi indofood dari ultra jaya,  menggelitik saya untuk berpikir lebih lanjut.. Ada sesuatu yang aneh…
1. Untuk kemasan mini 250ml dihargai Rp3.600
2. Sedangkan kemasan family pack berisi 1000ml diberi harga Rp18.500
hehehe… Kira-kira apa yang membuat perbedaan harga tersebut begitu mencolok yah?
Rp3.600 x 4 = Rp14.400
18.500-14.400=4.100
Jadi kalo beli ukuran mini pack 250 ml dengan harga family pack bisa dapat 5 buah which is 1250 ml. Masih ada kembalian lagi 500 rupiah….

Derby Della Madonnina (bagian satu)

Standar

milaninter-reuters2851Derby dalam sepakbola dapat diartikan sebagai pertemuan antara dua klub yang berasal dari daerah yang sama. jadi bukannya penyanyi remaja yang temennya sherina ituh. Sedang de la madonina adalah bahasa italia yang kurang lebih berarti madonna kecil atau little madonna, dilambangkan oleh sebuah patung virgin mary yang terdapat di jantung kota Milan.

 

Jadi jika dirangkai kurang lebih berarti pertemuan antara dua klub sepakbola sekota di Milan yang memperebutkan prestise yang terbaik di Milan. Nah julukan ini disematkan pada pertemuan antara Inter Milan dan AC Milan, yang sejak tahun 1908 hanya absen selama 2 tahun karena Milan terdegradasi ke Serie B.

Selama Serie A berlangsung derby antara dua klub ini terselenggara 171 kali dengan 61 kali dimenangkan Internazionale, 58 kali dimenangkan AC Milan dan 52 sisanya adalah draw, untuk lebih lengkapnya baca disini.

Nah di Indonesia laga ini dapat disaksikan nanti malam sekitar pukul 2 malam WIB. Jadi bagi anda yang berniat untuk menonton jangan lupa pasang wekernya. Saya sendiri berniat untuk nonton juga nanti malam, semoga tidak kebablas tidur sampai pagi.

Reportase akan saya ulas di tulisan bagian selanjutnya. Selamat Menonton.